Facebook Lakukan Tindakan Hukum Terhadap Perusahaan yang Menjual Follower dan Like

Facebook Lakukan Tindakan Hukum Terhadap Perusahaan yang Menjual Follower dan Like

Posted on

Pemasaran influencer dapat menjadikan bisnis Anda berkembang dengan lebih cepat, namun bagaimana jika dari follower/like palsu atau bot?. Platform sosial media seperti facebook mendapat tekanan lebih besar untuk memverifikasi jumlah pemirsa mereka dan memastikan bahwa metrik keterlibatan dan jumlah pemirsa yang mereka tampilkan mencerminkan orang-orang nyata dan bukan bot yang dibeli dari penjual pihak ketiga.

Ada berita buruk bagi penjual follower. Dalam kasus baru-baru ini, penetapan preseden, Jaksa Agung New York memutuskan bahwa menjual follower dan like bot sosial media pada dasarnya ilegal, sehubungan dengan tindakan spesifik dari sebuah perusahaan bernama Devumi, yang sejak itu tidak lagi beroperasi. Dan sekarang, Facebook telah mengumumkan bahwa mereka mengambil tindakan hukum terhadap beberapa penyedia yang ternyata berurusan dengan keterlibatan media sosial palsu.

“Hari ini, Facebook dan Instagram mengajukan gugatan di pengadilan federal AS terhadap empat perusahaan dan tiga orang yang berbasis di Republik Rakyat Tiongkok karena mempromosikan penjualan akun, suka dan pengikut palsu. Perusahaan tersebut melakukan ini di Facebook dan juga Instagram, tidak hanya itu saja namun di penyedia layanan online lainnya termasuk seperti Apple, Twitter, Amazon, Google dan LinkedIn. Kami juga menegakkan hak-hak kami di bawah undang-undang kekayaan intelektual AS untuk penggunaan ilegal merek dagang dan merek kami. “

Ini adalah usaha yang signifikan – fakta bahwa Facebook tidak hanya melarang penyedia ini dari platformnya, tetapi sebenarnya mencari jalan hukum, merupakan peningkatan dari tindakan sebelumnya, dan mungkin mencerminkan pentingnya kasus Devumi yang disebutkan sebelumnya.

Sekarang pengadilan telah menemukan tindakan yang bertentangan dengan hukum, pengacara Facebook memiliki dasar hukum yang jelas untuk mengejar penyedia tersebut, yang dapat melihat Jejaring Sosial – dan platform sosial lainnya – meningkatkan tindakan mereka terhadap penjual palsu.

Dan ini tidak sulit ditemukan – cari ‘Buy Followers, Beli Follower’ di Google dan ini adalah contoh dari apa yang akan Anda dapatkan:

Facebook Lakukan Tindakan Hukum Terhadap Perusahaan yang Menjual Follower dan Like

Facebook mengatakan bahwa dengan mengajukan gugatan ini, ia berharap untuk memperkuat bahwa kegiatan seperti itu tidak akan ditoleransi, lagi menunjuk ke tindakan lebih lanjut.

“Gugatan secara khusus meminta pengadilan untuk mencegah orang dan entitas dari:

Membuat dan mempromosikan penjualan akun palsu, suka, dan pengikut di Facebook dan Instagram

Melanggar merek dagang kami di situs web mereka
Menggunakan nama domain bermerek Facebook untuk mengoperasikan situs web mereka (mis. Jongkok cyber) “

Hal ini juga terjadi di tengah peningkatan aksi di platform terhadap penjual palsu dari Instagram dan Twitter, dengan Twitter sebenarnya berusaha untuk mendefinisikan kembali metrik kinerjanya mengingat dorongannya untuk menghapus profil palsu (mis. Twitter menghilangkan pemalsuan pada tingkat yang membuat pengguna aktif bulanannya aktif jumlah turun, yang sebenarnya adalah hal yang baik, tetapi terlihat buruk dari sudut pandang metrik dasar).

Bergantung pada bagaimana kasus ini terjadi, ini bisa menjadi perubahan besar dalam pertempuran melawan penjual palsu. Pelanggaran merek dagang adalah elemen lain dari pengarsipan, dan itu mungkin lebih fokus, tetapi putusan lain terhadap penjualan keterlibatan dan audiensi di jejaring sosial dapat menambah momentum hukum terhadap praktik tersebut. Dan itu akan menjadi berita buruk bagi mereka yang terlibat dalam apa yang menjadi industri sampingannya sendiri.

Facebook hanya membuat pengumuman singkat di blog Ruang Berita Facebook, tetapi implikasi dari temuan selanjutnya bisa besar.