Cara Saya Mengelola Banyak Akun Media Sosial

Cara Saya Mengelola Banyak Akun Media Sosial

Posted on

Mengelola Banyak Akun Media Sosial – Awal bulan ini, saya berpartisipasi dalam obrolan Sosial Media Twitter tentang mengelola beberapa akun media sosial.

Pertanyaan pertama adalah: “Berapa banyak akun sosial media yang Anda kelola? Dan apakah Anda merasa jumlah ini menantang. “Tanpa berpikir, saya menjawab:” Perkiraan. 40. Ini dapat dikelola untuk saya karena saya memiliki sistem yang diatur melalui @hootsuite. #SMTLive ”

Dalam beberapa detik saya mendapat banyak tanggapan dari beberapa orang, “Bagaimana Anda melakukannya ?!”

Karena respons saya adalah generalisasi dari jumlah akun yang saya kelola, saya memutuskan untuk mengambil inventaris cepat:

Fanspage Facebook : 16 aktif; 5 tidak aktif

Akun Twitter : 10 aktif

Halaman Perusahaan LinkedIn : 6 aktif; 1 tidak aktif

Grup LinkedIn : 1 aktif

Akun Instagram : 5 aktif

Google Bisnisku : 16 aktif

Respons awal saya adalah kopi, banyak kopi.

Sebenarnya, jujur ​​saja, saya selalu menjadi tipe-A kepribadian. Bagi Anda yang tidak terbiasa dengan tipe kepribadian, seseorang Tipe-A adalah seseorang yang ambisius, terorganisir, sensitif, proaktif, dan peduli dengan manajemen waktu. Seringkali, orang-orang ini sering dicirikan sebagai pecandu kerja.

Ya, itu saya … Tetapi kembali ke pengelolaan beberapa akun media sosial.

Saya mulai menggunakan Hootsuite ketika saya memulai bisnis pada tahun 2012. Kemudian saya hanya mengelola 4 akun – akun bisnis saya sendiri : Halaman Facebook, Twitter, Halaman Perusahaan LinkedIn, dan Google+ yang sekarang sudah tidak berfungsi.

Inilah Cara saya Mengelola Banyak Akun Media Sosial

Cara Saya Mengelola Banyak Akun Media Sosial

Langkah 1: Strategi konten

Saya telah mengembangkan content strategy yang cukup sederhana dengan klien saya, konten ini menguraikan tampilan dan rasa dari semua konten yang diposting ke saluran media sosial seperti foto / jenis video / kualitas, deskripsi pendek / panjang, suara, kepribadian, tagar yang diteliti, tautan, emoji, serta frekuensi dan waktu. Tujuan dari dokumen ini untuk memastikan bahwa tidak ada pertanyaan tentang bagaimana sesuatu akan diposting atau dibagikan di media sosial.

Langkah 2: Kalender konten

Cara Saya Mengelola Banyak Akun Media Sosial

Selanjutnya, saya mengembangkan kalender – kalender kertas fisik yang menguraikan kapan konten akan dirilis berdasarkan penjualan bisnis dan strategi pengembangan bisnis. Sekarang, sebelum Anda membahas kasus saya tentang kalender kertas yang tidak efisien atau memberi tahu saya “ada aplikasi untuk itu” – Saya tahu bagaimana otak saya berfungsi dan mengatur informasi. Saya perlu melihatnya di kalender kertas fisik, yang dapat saya tulis dan hapus tugasnya. Anda akan senang mengetahui bahwa kalender ini dibuat menggunakan Word atau Excel dan dibagikan melalui Google Drive atau Dropbox dengan klien masing-masing.

Langkah 3: Buat dan jadwalkan konten

Setelah klien saya dan saya mengetahui gaya dan apa yang akan kami katakan, saya membuka salah satu program favorit saya, Canva.com, untuk mengembangkan semua jaminan sosial. Setelah saya mengembangkan konten (disetujui, tentu saja), saya menggunakan ini sebagai templat atau panduan untuk membuat secara massal semua jaminan berikutnya untuk fungsi tersebut, baik itu liburan resmi atau konyol, kampanye di dalam toko, penawaran hari, atau kontes. Kemacetan benar-benar mengembangkan citra yang akan tahan terhadap ujian waktu dan tetap konsisten dengan merek.

Saya bekerja dengan banyak bisnis yang beroperasi dalam industri yang sangat diatur – seperti pemerintah, asuransi, dan real estat. Ada lebih banyak aturan tentang apa yang tidak bisa Anda lakukan daripada apa yang Anda bisa. Saya harus memastikan bahwa semua konten disetujui sebelum rilis.

Lalu saya mengambil semua agunan dan mencocokkannya di samping kalender konten, dan menjadwalkan ke Hootsuite. Dalam banyak kasus, konten klien dijadwalkan setidaknya 3 bulan, atau hingga 6 bulan sebelumnya. Namun, ada beberapa contoh di mana konten perlu digeser berdasarkan acara lokal atau internasional. Jika itu masalahnya, saya cukup menghapus atau menjadwal ulang konten. Ini semua bergantung pada acara, permintaan klien, atau penilaian profesional saya terhadap situasi dan potensi, jika ada, reaksi balik.

Saya belum selesai!

Langkah 4: Monitor halaman setiap hari

Karena semua konten dijadwalkan sebelumnya, itu membebaskan waktu saya untuk memantau dan mengelola akun setiap hari. Ini selesai menggunakan aliran unik dalam Hootsuite termasuk, geotag berbasis konten, menyebutkan, tagar, daftar, serta mengawasi kompetisi! Dengan Hootsuite’s Tab dan Streaming, itu membuat semua akun klien terpisah sementara memastikan bahwa saya efisien dengan manajemen waktu saya.

Secara sederhana, strategi saya adalah: merencanakan, mengimplementasikan, memantau, dan menganalisis (PIMA)!. Semoga bermanfaat ya.